saat mengambil keputusan

…yang terbaik adalah yang tak membuat hati kita risau…

Advertisements

Yang Tak Bisa Dibicarakan

Bisa jadi seseorang harus berada pada posisi terpuruk untuk bisa membedakan(yang lebih tepatnya menyesalkan) mana yang harus dilakukan dan mana yang seharusnya tidak dilakukan.

Tapi apapun itu,

terlambat atau tidak, cepat atau pelan, tidak ada alasan untuk tidak terus berjalan, dan membuat segalanya lebih baik untuk sesuatu didepan.

Hello 2016

huaaaaaaaaa udaah 2016 lagiiii hahahahah!!!

okay begini, sebelumnya saya mau kelompokin dulu prioritas saya buat 2016,

1. Agama

2. Musik

3. …….

Mariiiii……..

Agama

(sebelumnya semoga dengan adanya tulisan ini saya engga termasuk sombong atau apapun namanya, karna ini cuma sesuatu yg harus saya tulis biar saya bisa baca lagi suatu hari nanti).

2015 alhamdulilah bisa rajin puasa lagi, dari puasa Daud sama puasa senin kamis. dari yang udah dijalanin, sumpah demi Allah puasa itu bikin engga ngurangin berat badan, engga bikin sakit, dan malah bikin sehat. asli deh 2015 tuh seinget saya sih saya sakit engga lebih dari 2 kali kalo engga salah. definisi sakit disini artinya sakit yg sampe bikin engga bisa beraktifitas yaa. tahun 2015 ini juga alhamdulilah selalu menyisihkan kewajiban dari penghasilan perbulan yang saya dapat. tau ga? beneran deh ini engga bikin saya jadi kekurangan, malah jadi lebih banyak alhamdulilaaah. okay begini deh, contoh yg saya rasain langsung itu adalah tahun ini hampir tiap bulan saya dapet job tambahan yang saya yakin ini efek dari saya sedekah itu alhamdulilaaah. 

well, semoga 2016 saya bisa tingkatin ibadah saya yg lain. target nya semoga saya bisa rajin dhuha ditahun 2016. yeaaahh!!! bismilaaah.

(sekali lagi, semoga tulisan untuk poin yg ini engga termasuk sombong atau apapun namanya amiiinn)

Musik

ternyata 2015 tetep gagal lagi punya album sendiri hahahahaha kenapa yaaa? bingung!!! pengennya sih nyempetin tapi entah kenapa selaluuu gagal ngok!! hahaha

beberapa jam sebelum tulisan ini ditulis saya udah mempersingat targetnya dari sebelumnya 1 lagu 1 bulan, saya persingkat jadi 3 bulan 1 lagu hahahahahah kita lihat aja deh nanti bakal gimana jadinya 😦 berharap ada partner yg support bagian yg ini 😦

…….

saya bukan manusia paling baik, jadi saya engga berhak menuntut untuk dapat yang terbaik. silahkan definisikan sendiri kata baik semau kalian. tapi apapun yang saya dapat nanti, bersyukur itu harga mati dan saya akan jaga apapun yang jadi takdir saya nanti.

Bismilahirohmanirohim….

2015

ada kejadian saling memberi batu untuk dipakai dalam pijakan kedepan, ada yang memberi ramuan agar raga ini menjadi kuat, dan ada juga yang merangkul supaya bisa membuat sesuatu yg engga tumpul.
apapun itu, makasiiihh banyaaaakk 2015, awesomeeeee!!!

Hai nak!!

Dalam 20 sampai 30 tahun mendatang mungkin anak saya sudah menginjak usia dewasa, dimana usia tersebut adalah puncak dari jiwa muda yg haus akan sesuatu yg membanggakan. Hmmm btw saya belum tahu akan dipanggil ayah atau papa πŸ˜€

Mungkin diantara kawan-kawan anak saya nanti banyak anak-anak yg bangga dengan ayah nya karna berpendidikan bagus, berwibawa, relasi yang luar biasa dan lain sebagainya, dan diwaktu yang sama, saya juga sadar anak saya kelak akan mencari sesuatu yang bisa dibanggakan juga dari sosok ayah nya ini, hmmm dan mungkin, anak saya akan kesulitan mencarinya. haha semangat nak!!!! πŸ™‚
saya tidak bermaksud memandang buruk orang-orang yg mendapat pendidikan yang baik atau mencari pembenaran akan sesuatu yg saya dapati, sama sekali tidak! saya mengerti betul tentang pengetahuan yang bernama takdir, jadi saya tidak menyalahkan itu.
Nak, ayah memang bukan berasal dari perguruan tinggi yang dipandang luar biasa oleh orang banyak, ayah juga mungkin tidak berwibawa layaknya ayah yang lain, ayah seperti ini mungkin sebagiannya adalah hasil dari kesalahan ayah sendiri sewaktu muda, dan juga jangan pernah salahkan kakek kamu untuk sesuatu yang ayah dapatkan selama ini, ini bukan salah kakekmu, dan percayalah ini juga bukan sesuatu yang bersifat benar atau salah.
….
sekarang sampai detik tulisan ini dibuat, saya terus belajar, terus bertemu banyak orang, terus melihat hidup dari berbagai versi, versi yg sukses, versi yang belum sukses, bahkan dari versi yang sulit dimengerti, dan saya yakin nanti saya punya cara sendiri untuk buat anak saya bangga, bangga akan sesuatu yang bukan dari pendidikan saya, bukan dari kewibawaan saya, tapi hal lain yang sepertinya baru akan terbukti nanti, karna sampai detik ini saya sedang belajar tentang edukasi yang engga ada di kuliah ataupun skripsi. insya allah saya bisa buktikan itu! dan kalaupun anak saya nanti masih kesulitan melihat sesuatu yang bisa membanggakan dirinya di dunia, hmm mungkin anak saya baru akan bisa melihat nya nanti ketika di akherat. πŸ™‚ amin
Note : Hmm jangan terlalu serius, ini bukan curahan hati, ini hanya mencoba bermimpi, mimpi yg cuma bisa dibuktikannya nanti.

jangan terlalu serius πŸ™‚

Seharusnya Sama

[theory]

Pernah dapet pujian kan? seneng? yes. kita pasti seneng. dipuji akan sesuatu yg ada pada diri kita atau akan sesuatu yg kita lakukan rasanya senang bukan main. hati melayang karna bangga.

tapi, atas dasar kerendahan hati(semoga tidak menjadi ingin dipuji karna sudah merendahkan hati) kita selalu berusaha biasa aja karna mungkin kita merasa itu biasa aja. good.

dan nyatanya kita sangat mudah untuk mengklaim kalo ini biasa aja, sangat mudah. setuju kan yaa? sangat mudah ketika mendapat pujian ekspresi kita senyum sambil berkata “ah ini biasa aja ko :)” 

iyaa kan? mudah kan? padahal pujian itu hanyalah susunan kalimat. saya ulang, pujian hanyalah susunan beberapa kata yg menjadi kalimat.

lalu bagaimana dengan hinaan? hinaan juga susunan kalimat kan? tapi kenapa kita sulit untuk biasa aja? kenapa kita sulit untuk senyum sambil berkata “ah ini biasa aja ko”

kenapa?

padahal sama kan?

Pintar?

Saya punya sediikit definisi soal kata pintar, jika anda tidak setuju dengan definisi saya.. ya udah… πŸ™‚

Pintar adalah predikat atau sebutan yg akan didapat dari seseorang yg lain jika dia berhasil “mengerjakan sesuatu hal” dengan baik/benar/bagus.
misalnya, A berhasil “mengerjakan sesuatu hal” dengan baik, maka B menyebut A dengan sebutan pintar.

kunci nya ada pada “mengerjakan sesuatu hal”. Sekarang gimana kalo kondisinya “mengerjakan sesuatu hal” yg tidak sesuai dengan kemampuan orang tersebut? apakah predikat pintar berubah menjadi bodoh?

jika iya, maka orang yg menyebut bodoh pada seseorang yang tidak baik dalam “mengerjakan sesuatu hal” karna yg dia kerjakan itu tidak sesuai dengan kemampuannya, adalah orang bodoh yang sesungguhnya.
tidak sepakat? 

yaa sudah, mari sepakat untuk tidak sepakat!

Tetep ada Positifnya

Faktanya di dunia ini ga cuma ada facebook kan? masih ada yg lain ko, path twitter soundcloud instagram dll.
Jadi,

Buat yg pernah ngerasa tersingkirkan dari temennya, buat yg suka ngerasa diasingkan sama sahabat, atau buat yg suka ngerasa dilecehkan sama gengnya, 

yaudah laah…. diemin aja. temen lo masih banyak kan?

πŸ™‚

Naturally

Setiap manusia punya definisi tersendiri akan dirinya, terlepas dari konteks baik atau buruk, difinisi tentang diri sendiri cenderung bukan hanya informasi, tapi lebih kepada “ingin dimengerti”.
misalnya, “nia yaa, gue tuh orangnya…..”
see my point?

Time

ketidaktahuan hanya lah akal bulus dia.
dan karna kekuatannya melebihi apapun,
kita selalu menunggu dia yang selalu bisa menjawab apapun.
kadang dia membuatmu menangis, tak sabar, bahkan membutakan.
menjabarkan sesuatu adalah tugas dia. pelan dan meyakinkan.
dia hanya berjalan, tak bisa berlari dan tak bisa berhenti.
karna dia adalah senjata tuhan.