Naturally

Setiap manusia punya definisi tersendiri akan dirinya, terlepas dari konteks baik atau buruk, difinisi tentang diri sendiri cenderung bukan hanya informasi, tapi lebih kepada “ingin dimengerti”.
misalnya, “nia yaa, gue tuh orangnya…..”
see my point?
Advertisements