Vs

Musik itu banyak banget jenisnya.
tapi banyaknya musik engga berbanding lurus dengan selera para penikmatnya.
tapi buat urusan kualitas(indikatornya musik dan lirik) itu engga bisa ditawar.
seorang penikmat musik berkualitas akan punya definisi soal ini dan dia pasti bisa menjelaskannya dengan baik.
But yes. musik berkualitas ga ada hubungannya sama selera. kalo selera itu yaa udah ga ada penilaian apa-apa buat itu, namanya juga selera.
ada yg lebih suka susu dibanding teh tawar, adaa….
ada yg lebih suka mie ijo dibanding mie rendang, adaaaa
itu selara…
misalnya untuk konteks musik yg berkualitas, Coldplay atau Diana Krall, itu ga bisa dilawan sama Copeland atau Saosin sekalipun, engga nyambung. sang penggemar musik itu juga ga bisa disamain. untuk urusan kualitas yaa coldplay jelas lebih kualitas dibanding copeland. tapi kalo untuk uruasan selera yaa engga peduli sama kualitas pastinya. “…orang gue suka mau ngomong apa lo? terserah!!..” kira-kira gt laah.
dan karna musik sifatnya universal, kita ga bisa maksain dua hal itu bisa dibandingkan dari sudut pandang yg sama.
tapi yg jelas, musik itu punya manfaat buat kita, kerasa atau engga, yg berkualitas atau engga, yg kampungan atau engga, musik pasti bikin kita asik. dan kayaknya, musik yg kita dengar hari ini, itu menentukan seperti apa kita dikemudian hari šŸ™‚

ulalaaa