Mau Engga Mau

Pernah ga sih ngerasain jadi sesorang yang sangat diandalkan? Misalnya sampe orang berucap “aduh ini kalo engga ada lo biar ancur semuanya ni”. Saya yakin manusia itu punya bahkan butuh akan kebutuhan dihargai atau diakui, masalahnya gimana kalo kita berada dilingkungan dimana kemampuan kita engga kepake dilingkungan itu. misalnya, kita sadar kita itu jago banget dan ngerti banget soal ngedance, tapi kita malah berada dilingkungan onderdil mesin. Yaa saya ngerti kita pasti bisa belajar buat sesuatu yang baru. Tapi ketika kita engga ngerti-ngerti amat soal onderdil mesin dan kita dengan segala kondisi tertentu yang memaksa kita harus berada dilingkungan peralatan mesin itu, apa kebutuhan diakui atau dihargai itu bisa terpenuhi? Hmm. Secara  naluri, saya yakin dia akan mencari lingkungan yang bisa minimal nyambung atau minimal dia suka. Dan bisa dibayangin orang-orang pencinta onderdil itu memandang orang yang sukanya ngedance itu? yes. Hampir pasti, Diremehkan!. Iya saya ngerti ini gimana orangnya kalo masalah ini, tapi gimana kalo ini masalah berhubungan sama uang? Apa engga mungkin kalo engga ada acara meremahkan itu? heuu saya engga yakin. Mungkin saya juga bisa jadi siperemeh itu kalo ada diposisi itu, tapi saya bisa ngebedain keduanya dan bisa saya tulis seperti ini, jadi saya tau mesti ngapain. Buat siapapun yang baca ini, sadarlah tiap manusia itu pasti punya sesuatu yang bisa dia andalkan, dan banyak juga karna ada hal keterpaksaan yang membuat kita harus ada dilingkungan yang sebenernya kita juga engga mau ada ada dilingkungan itu. dan ini realita, bukan sebatas curhat.