Perspektif Baik dan Buruk

Niat awal pengen nongkrong sekedar ngobrol sambil maen gitar di tempat yang dulu jadi basecamp kalo lagi males di rumah. nyampe di sana, saya ketemu temen dan yaaaa seperti banyaknya basa-basi standar orang kl ketemu temen lama, “wii ini nih sombong mentang-mentang udah sukses jarang nongkrong” hahaha basi lo. tp karna udah keseringan dapet basa-basi kaya gitu dan doi temen deket, yaa yaudah lah 🙂

Topik pembuka mulai kita obrolin dari ngebahas satu persatu penghuni tempat ini yang mulai pada ngilang karena faktor nyari sesuatu buat bertahan hidup sampe obrolan yang aneh-aneh hahaha

Setelah udah agak lama saya ngobrol, temen saya itu mulai ngebahas tentang satu orang yang dulu sering terlibat masalah sama polisi dan dia akhir-akhir ini sering nongkrong bareng di tempat kita. orang sekitar khawatir kita yang udah lama nongkrong disitu jadi tertular sama sifat dia. tapi kita engga khawatir sama sekali sama orang yang dulu dianggap jahat itu mulai nongkrong sama kita, kita ngebuka diri buat siapa aja yang mau nongkrong bareng. cuma sedikit penasaran ada apa gerangan?

okay saya ceritain dulu sedikit sejarah orang ini.

Selama saya kenal dia, orang ini udah beberapa kali berurusan sama polisi. dan dia udah nyobain dipenjara. seinget saya udah 2 kali masuk penjara. sebagian dari kita sepakat orang yang masuk penjara adalah orang jahat. bukannya sok bijak, tapi kalo saya engga gitu. saya lebih milih buat ngertiin mereka dulu sebelum saya nilai mereka dalam perspektif baik atau buruk.

kasus-kasus dia semuanya soal pencurian. dari ngebobol rumah orang, nyolong motor  dan lain-lain. cuma itu yang saya inget.

apa dia jahat? kriminil? 🙂

daaaaannnnn………………… dia datang!!! beruntung banget!!!!!!! wohoooo… hahaha

dia datang, bersalaman, duduk bareng dan sedikit ngeluh “cape euy nyari duit” hahaha saya cuma senyum. diem-diem saya mulai ngumpulin pertanyaan tentang dia yang dulu dan nyusun kalimat pertanyaannya biar dia engga kesinggung. ngeri juga kan kl dia ampe kesinggung hahaha.

saya penasaran sama apa yang dia fikirin waktu dia sering terlibat kasus pencurian. sebenernya kita udah saling kenal dari dulu, bedanya kita engga nongkrong bareng aja. jadi sekarang tinggal butuh sedikit basa-basi buat ngebuka obrolan dan nanya semua hal tentang dia. Tapi karena saya muak dengan basa-basi yang basi banget,  akhirnya saya mulai basa-basi pake cara saya hahaha

pertama saya pancing dengan main gitar dan nyanyiin lagu yang kemungkinan dia suka. lagu  pertama saya bawain bermimpi nya basejam. dan dia engga nyanyi, salah lagu  -__-. lagu kedua saya bawain “kisah” nya boomerang, dan yes!!! dia nyanyi. Seneng deh hahahah

dari sini udah kebaca selera dia jadi saya terusin bawain lagu yg lainnya yang sejaman dan sewarna kaya gitu. mencari alasan nya exist saya bawain dan… hahaha dia suka banget yang ini hahahah.

okay saya mulai berani nanya-nanya pembuka dengan nanya dia kerja dimana(soalnya pakeannya rapih boo…) dia jawab kerja di salah satu delivery kece di indonesia. alhamdulilah. obrolan mulai terasa akrab karena saya nanya terus tentang sistem kerjaan dia. pokoknya saya nanya terus deh. untungnya dia keliatan seneng saya nanya-nanya dan dia engga risih saya banyak nanya.

sepertinya hari itu hari terberuntung saya. karena tanpa perlu bingung harus memulai dari mana mau nanya soal masa lalu dia, orang itu pun ngasih kalimat start duluan.

“udah ga akan nyolong lagi sekarang mah” NAAAAAHHHHH!!! hahahahah

yaudah saya tanya aja “emang waktu itu apa sih yg bikin lu nyolong man?” dia ngejawab dengan tegas “Keadaan!”.

saya tanya lagi “oh jadi nyerah sama keadaan? bukannya hidup ini banyak pilihan yaaa?” dia ngejawab

“iya sih. tapi keadaan lagi mepet terus liat ada kesempatan, iman kurang yaaa jadi gitu”

saya “ini maaf loh yaa, tapi ko perasaan sering banget kejadiannya?”

dia ngejawab rada sedikit gemes.

“lu pernah ga sih dit ngerasain engga punya duit sama sekali, sama sekali yaaa.. trus dirumah lu belum pada makan semua. pernah ga?. Sama sekali yaaa. Mau minjem engga ada yang minjemin. Sama ekali engga ada”

saya diem sambil sedikit mainin gitar yang saya pegang. Yaa allah…

dia nerusin kalimatnya “ga ada yg mau minjemin uang, ga ada waktu buat mikir mau ngapain biar dapet uang, keburu mati ntar orang rumah. nyari kerja susah, pernah ga?”

“gua tau ini dosa, kalo tuhan nanti nanya kenapa gua  maling, gua juga mau nanya kenapa gua engga dikasih petunjuk ato ga usah jadi orang kaya deh, dijadiin kayak orang sederhana gt yang saat butuh pertolongan bisa minta tolong ke orang lain(saat butuh pinjemana uang ada yang minjemin)”

kalimat terakhir dia ini bikin saya mutusin cukup buat nanya-nanya dia. Saya ngerti mungkin banyak yang ngeartiin ini pembelaan buat temen saya ini. Yaa terserah sih, tapi saya pun engga tau kalo diposisi dia.

saya sendiri bingung mau ngapain dan mau nanya apa lagi. kita bertiga diem dan maenin handphone masing-masing karena suasana sama-sama kaku. dan jadi kagok -__-.

aduh gimana nih?

yaudah saya ajak dia nyanyi lagi dan untungnya dia juga motong kekakuan itu.

“nyayi lagi yuk.,” ajak saya.

dia dengan senyum sumringah bilang “iya iya yuk yuk”

kali ini dia request lagu yang lagi hits. Dia minta nyanyi separuh aku milik Noah dan kita bertiga nyanyi bareng bareng.

“dengar larakuuuu… suara hati ini memanggil namamu… karna separuh akuuuuu dirimuu hahahahha 🙂

……

Mungkin cara pandang orang-orang setelah baca tulisan di atas bakal beda-beda. tapi buat saya, ini pelajaran banget. gimana engga, dia nanya apa saya pernah diposisi dia? yaaa belum. dan apa mungkin jika semua orang berada diposisi dia, itu bakal bertindak sama seperti dia. Kalo itu kejadian sama saya, apa saya bakal kayak gitu? Saya engga tau…

Sekarang dia udah punya penghasilan. engga seberapa tapi yg penting jumlahnya bisa untuk menghidupi dia dan keluarga dia. dan hasilnya, dia engga nyolong lagi.

Saya bukan ngebela orang yang suka nyuri barang yang bukan hak nya. tapi, ini ada yang salah pasti kl sampe mereka nyuri karena alasan ekonomi. apa semua orang pencuri yang dasar ekonominya lemah kayak gitu? apa semua orang yg terlibat pencurian dasar dari tindakan dia sama seperti ini.

saya engga tau….

yang jelas, orang yang katanya “jahat” ini udah ngasih saya pelajaran tentang perspektif orang jahat atau orang baik. Mungkin sewaktu dia kecil orang tua nya sering berdoa supaya anaknya bermanfaat, dan allah udah ngabulin doa orang tua nya itu. dia bermanfaat buat saya.

🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s