Sepenggal cerita dari Jakarta

Bukan maksud buat ngejelekin kota ini, ini cuma nulis kejadian yg kayanya perlu saya tulis. eh bukan perlu juga sih, tapi yaa pengen aja. hehehe ga jelas -____-
okay jadi latar belakang ceritanya tuh dimulai pas lagi ada longsor dijalur kereta yg sehari-hari jadi andelan saya buat ke jakarta. karna ada yg longsor, otomatis ga bisa dilewatin sampe bogor jadi keretanya cuma sampe bojong gede. jarak bogor-bojong itu engga deket. kl tetep maksain naik kereta, yaa harus ke bojong dulu. dan itu males bgt. akhirnya saya mutusin buat ngungsi dirumah nenek dikawasan jalan proklamasi matraman. seminggu saya disana, penasaran pengen nyobain rasanya gimana selama seminggu di jakarta terus, seneng juga karna engga harus bangun pagi soalnya jaraknya engga jauh-jauh amat kl mau ngantor.
karna lebih santai, jadi saya bebas buat milih mau naik kendaraan apa buat menuju ke kantor. biar engga bosen saya akhirnya milih selang-seling. hari pertama metro mini hari kedua busway hari ketiga balik lagi metromini dan seterusnya. asik juga karna engga harus cepet-cepet kaya berangkat dari bogor. ini santai banget berangkatnya. tapi tetep, bukan berarti jalanan dan angkutan umunya jadi kosong atau agak longgar. engga sama sekali. sama aja. tapi anehnya engga tau kenapa mungkin karna kebiasaan bangun pagi di bogor, di jakarta pun bangunnya tetep pagi -___- hahaha tapi bedanya begitu bangun bisa lenjeh-lenjehan dulu kalo disini wkwkwkwk

….

….

saya berangkat dari rumah nenek itu kisaran stengah 8an. ini sebenernya masih pagi banget, tapi jam segitu buat saya kurang pagi malah. saya males kalo siangan lagi. panassss. jam segitu aja udah panas banget jakarta. tapi kl pagi banget sampe kantornya pun kepagian ngapain juga hehehe. akhirnya yaa jam 8an kayaknya pilihan yg adil. udah ditawarin mau dianterin engga pake motor biar lebih cepet, tapi saya nolak, pengen sekalian maen juga.

Begitu naik kendaraan umum beberapa hari saya sering satu bus sama beberapa orang yg berangkatnya sekitar jam segitu juga. beberapa saya apal mukannya soalnya yaa kisaran segitu berangkatnya. bahkan ada yg ampe 3 hari ketemu terus. hahaha ini engga aneh, karna kita sama-sama kuli kantoran jadi berangkatnya jam segituan. ada dua orang yg saya apal. yg satu bapa-bapa yg satu emak-emak. sebenernya ada tiga sih yg apal. cuma yg satu lagi mba-mba gitu dan mba-mba ini engga terlalu ngambil perhatian saya hehehe

Udah bukan rahasia lagi kalo jakarta itu maceeeeeeet luar biasaaaa kan. buat saya yang segitu tuh pagi banget yaa tetep maceeet. yaa sudahlah mungkin emang begini ibu kota indonesia ini. saya mulai nyadar kl saya selalu satu bus sama orang yg sama itu di busway. tepatnya dijalan pasar rumput. tiap nengok kanan-kira, selalu ada 3 orang itu hehehe kerja yeuh wkwkwkw.

Awalnya saya sama 2 orang yg saya inget itu biasa aja, saya ngedengerin musik ngangguk-nangguk ngikutin iramanya. daaaaaan begitu ketemu simpang 3 deket duku atas, perjalanan busway yg saya naekin itu tertahan, engga bisa jalan soalnya ada motor yg masuk dijalur busway, posisinya motor itu kena lampu merah. kacau lah keadaan akibat satu motor ini, saya sih santai aja, hmm mungkin saya lagi engga buru-buru kali yah jadi santai aja. engga tau deh buat yang buru-bur. klakson busway kan gede banget tuh, kedengeran lah ampe musik yg lagi saya dengerin itu juga kalah suaranya sama klakson busway. saya liat kedepan cuma keliatan helm yg ada persis di depan busway yg saya naekin. klakson terus-terusan dibunyiin. dari sini mulai kejadian hal yg buat saya binguuuung sama 2 orang yg saya apal tadi. jadi, si emak-emak dan bapa-bapa tadi teriak-teruak ngatain si pengendaran motor itu dari dalem busway. “ga punya otak bukan lu masuk dijalur busway” “malu doong masuk jalur busway” and something like that lah pokoknya. mungkin sebagian orang menganggap biasa aja, tapi pertanyaannya saya satu. emang kedengeran yaaa sama yg naek motor itu? busway kan rapet bgt pintunya. udah gitu si bapa dan si emak itu posisinya juga engga depan-depan amat. kedengeran emang? engga tau deh hahahah

dan tau engga, busway itu cuma ketahan engga nyampe 5 menit gara-gara sipengendara motor tadi. engga sampe 5 menit asli deh saya inget bgt karna saat itu 1 lagu yg saya dengerinpun belom abis. tertahan beberapa menit efek emosinya kaya gitu. serem juga yaa.. haduuuh..
itu hari pertama. saya fikir kejadian ini yaa udah hanya lewat gitu aja.

Nah dihari berikutnya ini nih. selang sehari tepatnya, saya naik metromini dari duku atas menuju gatot subroto. si bapa dan si emak itu pun naik metromini juga. hahaha jodoh nih kita wkwkwk
saya ingat mereka berdua itu karena wajahnya yg engga asing dan teriakan mereka saat di busway kemarin hahaha andai saya kenal mereka. pengen nanya-nanya deh rasanya 🙂
dimetromini saya duduk dikursi paling belakang. dan bapa dan emak itu duduk ditengah-tengah agak depan gitu. oh iya 2 orang ini bukan suami istri yaa. mereka engga saling kenal. saya nya aja yg kelewat perhatian jadi apal wkwkwkw
masuk gatot subroto jalanan macet. udah biasa lah yaa. panas pula -__-
dan saat itu jalur busway itu kosong melompong. daaaaaaan tau engga bapa dan emak tadi pun berteriak lagi

“pir(supir metromini) masuk jalur busway aja, kosong ini lagian”
seakan-akan rebon dari si emak, bapak yg saya inget tadi pun ngelanjutin teriakan si ibu.
“iya pir(supir metromini) hajar aja udah”
and something like that bla bla bla

-_________-



aaaaaaaaaahhhhggggg!!!!
ini gimana ceritanyaaa. baru dua hari yg lalu mereka maki-maki motor yg masuk jalur busway dengan ngatain “ga punya otak bukan lu masuk dijalur busway”. sekarang mereka malah nyuruh masuk jalur busway!!!!
ini gimana cobaaaaaaaa???
😦
heraaaaaaan!!!!
keseharian bapa dan ibu ini gimana yaaa? apa selalu kaya begini? aduh ga tau deh.
ini aneh. engga masuk akal. kalo cinta sih gpp deh engga mauk akal. yaa karna cinta itu kan gila ahahahaha
aduh engga tau deh harus nutup tulisan ini kaya gimana. takjub sendiri sama tingkah kaya begitu.
hmmm pelajaran dari cerita diatas, initinya kalo kita lagi keadaan marah/kesel, semoga kita masih bisa tetep sadar,kontrol, kasian yg engga tau apa-apa kena marah kita. ini engga berlaku buat sia-siapa. ini berlaku buat saya pribadi 🙂

“jakarta, ibu kota yang lebih kejam dari ibu tiri” 🙂

adiet

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s