Sepenggal cerita dari Jakarta

Bukan maksud buat ngejelekin kota ini, ini cuma nulis kejadian yg kayanya perlu saya tulis. eh bukan perlu juga sih, tapi yaa pengen aja. hehehe ga jelas -____-
okay jadi latar belakang ceritanya tuh dimulai pas lagi ada longsor dijalur kereta yg sehari-hari jadi andelan saya buat ke jakarta. karna ada yg longsor, otomatis ga bisa dilewatin sampe bogor jadi keretanya cuma sampe bojong gede. jarak bogor-bojong itu engga deket. kl tetep maksain naik kereta, yaa harus ke bojong dulu. dan itu males bgt. akhirnya saya mutusin buat ngungsi dirumah nenek dikawasan jalan proklamasi matraman. seminggu saya disana, penasaran pengen nyobain rasanya gimana selama seminggu di jakarta terus, seneng juga karna engga harus bangun pagi soalnya jaraknya engga jauh-jauh amat kl mau ngantor.
karna lebih santai, jadi saya bebas buat milih mau naik kendaraan apa buat menuju ke kantor. biar engga bosen saya akhirnya milih selang-seling. hari pertama metro mini hari kedua busway hari ketiga balik lagi metromini dan seterusnya. asik juga karna engga harus cepet-cepet kaya berangkat dari bogor. ini santai banget berangkatnya. tapi tetep, bukan berarti jalanan dan angkutan umunya jadi kosong atau agak longgar. engga sama sekali. sama aja. tapi anehnya engga tau kenapa mungkin karna kebiasaan bangun pagi di bogor, di jakarta pun bangunnya tetep pagi -___- hahaha tapi bedanya begitu bangun bisa lenjeh-lenjehan dulu kalo disini wkwkwkwk

….

….

saya berangkat dari rumah nenek itu kisaran stengah 8an. ini sebenernya masih pagi banget, tapi jam segitu buat saya kurang pagi malah. saya males kalo siangan lagi. panassss. jam segitu aja udah panas banget jakarta. tapi kl pagi banget sampe kantornya pun kepagian ngapain juga hehehe. akhirnya yaa jam 8an kayaknya pilihan yg adil. udah ditawarin mau dianterin engga pake motor biar lebih cepet, tapi saya nolak, pengen sekalian maen juga.

Begitu naik kendaraan umum beberapa hari saya sering satu bus sama beberapa orang yg berangkatnya sekitar jam segitu juga. beberapa saya apal mukannya soalnya yaa kisaran segitu berangkatnya. bahkan ada yg ampe 3 hari ketemu terus. hahaha ini engga aneh, karna kita sama-sama kuli kantoran jadi berangkatnya jam segituan. ada dua orang yg saya apal. yg satu bapa-bapa yg satu emak-emak. sebenernya ada tiga sih yg apal. cuma yg satu lagi mba-mba gitu dan mba-mba ini engga terlalu ngambil perhatian saya hehehe

Udah bukan rahasia lagi kalo jakarta itu maceeeeeeet luar biasaaaa kan. buat saya yang segitu tuh pagi banget yaa tetep maceeet. yaa sudahlah mungkin emang begini ibu kota indonesia ini. saya mulai nyadar kl saya selalu satu bus sama orang yg sama itu di busway. tepatnya dijalan pasar rumput. tiap nengok kanan-kira, selalu ada 3 orang itu hehehe kerja yeuh wkwkwkw.

Awalnya saya sama 2 orang yg saya inget itu biasa aja, saya ngedengerin musik ngangguk-nangguk ngikutin iramanya. daaaaaan begitu ketemu simpang 3 deket duku atas, perjalanan busway yg saya naekin itu tertahan, engga bisa jalan soalnya ada motor yg masuk dijalur busway, posisinya motor itu kena lampu merah. kacau lah keadaan akibat satu motor ini, saya sih santai aja, hmm mungkin saya lagi engga buru-buru kali yah jadi santai aja. engga tau deh buat yang buru-bur. klakson busway kan gede banget tuh, kedengeran lah ampe musik yg lagi saya dengerin itu juga kalah suaranya sama klakson busway. saya liat kedepan cuma keliatan helm yg ada persis di depan busway yg saya naekin. klakson terus-terusan dibunyiin. dari sini mulai kejadian hal yg buat saya binguuuung sama 2 orang yg saya apal tadi. jadi, si emak-emak dan bapa-bapa tadi teriak-teruak ngatain si pengendaran motor itu dari dalem busway. “ga punya otak bukan lu masuk dijalur busway” “malu doong masuk jalur busway” and something like that lah pokoknya. mungkin sebagian orang menganggap biasa aja, tapi pertanyaannya saya satu. emang kedengeran yaaa sama yg naek motor itu? busway kan rapet bgt pintunya. udah gitu si bapa dan si emak itu posisinya juga engga depan-depan amat. kedengeran emang? engga tau deh hahahah

dan tau engga, busway itu cuma ketahan engga nyampe 5 menit gara-gara sipengendara motor tadi. engga sampe 5 menit asli deh saya inget bgt karna saat itu 1 lagu yg saya dengerinpun belom abis. tertahan beberapa menit efek emosinya kaya gitu. serem juga yaa.. haduuuh..
itu hari pertama. saya fikir kejadian ini yaa udah hanya lewat gitu aja.

Nah dihari berikutnya ini nih. selang sehari tepatnya, saya naik metromini dari duku atas menuju gatot subroto. si bapa dan si emak itu pun naik metromini juga. hahaha jodoh nih kita wkwkwk
saya ingat mereka berdua itu karena wajahnya yg engga asing dan teriakan mereka saat di busway kemarin hahaha andai saya kenal mereka. pengen nanya-nanya deh rasanya 🙂
dimetromini saya duduk dikursi paling belakang. dan bapa dan emak itu duduk ditengah-tengah agak depan gitu. oh iya 2 orang ini bukan suami istri yaa. mereka engga saling kenal. saya nya aja yg kelewat perhatian jadi apal wkwkwkw
masuk gatot subroto jalanan macet. udah biasa lah yaa. panas pula -__-
dan saat itu jalur busway itu kosong melompong. daaaaaaan tau engga bapa dan emak tadi pun berteriak lagi

“pir(supir metromini) masuk jalur busway aja, kosong ini lagian”
seakan-akan rebon dari si emak, bapak yg saya inget tadi pun ngelanjutin teriakan si ibu.
“iya pir(supir metromini) hajar aja udah”
and something like that bla bla bla

-_________-



aaaaaaaaaahhhhggggg!!!!
ini gimana ceritanyaaa. baru dua hari yg lalu mereka maki-maki motor yg masuk jalur busway dengan ngatain “ga punya otak bukan lu masuk dijalur busway”. sekarang mereka malah nyuruh masuk jalur busway!!!!
ini gimana cobaaaaaaaa???
😦
heraaaaaaan!!!!
keseharian bapa dan ibu ini gimana yaaa? apa selalu kaya begini? aduh ga tau deh.
ini aneh. engga masuk akal. kalo cinta sih gpp deh engga mauk akal. yaa karna cinta itu kan gila ahahahaha
aduh engga tau deh harus nutup tulisan ini kaya gimana. takjub sendiri sama tingkah kaya begitu.
hmmm pelajaran dari cerita diatas, initinya kalo kita lagi keadaan marah/kesel, semoga kita masih bisa tetep sadar,kontrol, kasian yg engga tau apa-apa kena marah kita. ini engga berlaku buat sia-siapa. ini berlaku buat saya pribadi 🙂

“jakarta, ibu kota yang lebih kejam dari ibu tiri” 🙂

adiet

kita sedang memainkan peranan kita masing-masing.

orang pintar dikatakan pintar ketika ada satu kondisi pencapaian yg berhasil dia capai.

orang pintar itu terbuat dari universitar-universitas besar di indonesia….. hmmm buat beberapa
orang, kuliah diperguruan tinggi yg besar adalah cerminan hebatnya seseorang itu sendiri. eh bukan beberapa deng, banyak banget.

orang pintar identik dengan hasil karya atau bisa menemukan cara untuk menyelesaikan suatu masalah.
…..
….
gimana? setuju semua definisi orang pintar diatas?

jadi apa dong definisi orang pinter yang mutlak? dokter? profesor? kuliah diluar negri? ipk nya 4? S3?
bisa berbicara dengan kalimat keren?
saya asli deh engga tau 😦

saya akan ambil contoh seorang dokter.
semua dokter pasti pinter dong? sepakat kan? sip saya juga sepakat. gimana engga, buat jadi dokter kita harus masuk perguruan tinggi yg pasti besar dan ada jurusan kedokterannya, masuknya selektif banget, belum lagi biayanya yg engga sedikit, kuliahnya engga usah ditanya deh, kuliah yg jurusannya bukan dokter aja pusing gileee, apa lagi dokter kan. mati hahaha
output setelah beres pendidikan kedokteran yaa jadi dokter. sinting kan kalo lulus kuliah kedokteran malah jadi hrd. tapi kl ada yg begitu, aduh engga tau deh engga ngerti hahahah
tapi pokoknya orang ini pinter. beres.

tapi tapi tapi tapi… kalo kita bicara konteks diluar kedokteran gimana? masih berlakukah predikat “pinter”nya???
iya saya juga tau mungkin definisi pintar bisa macem-macem. bisa juga misalnya saat dia menerima hal-hal baru apapun itu dan dia cepet nerimanya/langung bisa. yaa gpp laah hehehe

ngambang kan tulisannya, ga jelas hahaha BIARIN

sekarang saya mau bahas orang(yg katanya)bodoh. ini lebih kasian. maksud saya orang(yg katanya)bodoh ini biasanya dipandang rendah. udah lah saya tau. kalian yg ngerasa pinter sering ngerasa keganggu kan sama orang bodoh(engga maksud mengeneralisasikan, tapi 90% yg saya lihat yaa begitu)
orang bodoh identik dengan tingkat dan kualitas pendidikannya. engga kuliah, engga pandai bicara pake bahasa yg keren, kalopun kuliah paling di perguruan yang ece-ece. udah kuliah di kampus yg ga jelas, udah gt ilmu yg didapet selama kuliah juga engga jelas. intinya kalian yg masuk kategori ini udah lah masa depan kalian udah kepalang dicap engga jelas sama orang-orang pinter itu.

tapi tapi tapi tapi… karena saya punya acara sendiri dan acara ini berlangsung setiap hari selama hidup saya. nama acaranya “coba ngertiin dulu baru nyimpulin”. nah makanya, mungkin orang yg suka ngerendahin orang bodoh itu lagi lupa. lagi terbawa suasana dengan skill dia yg mungkin menurut dia keren dan bisa dibilang orang pinter. gapapa gapapa 🙂
tapi sadar ga kalo orang bodoh juga engga selamanya bodoh loh? mungkin ketika dia mencoba hal baru, orang yg mengajarin hal baru itu salah dalam ngajarinnya, engga bisa ngajarin, jadi si pinter ini bilang dia bodoh. semoga si pintar ini cepet sadar amiiin. 🙂
dan okay kalo pun ini orang beneran bodoh, sabar man, kalian masih bisa seneng ko, bisa senyum, bisa ketawa. bisa hidup, bisa semuanya. engga ada pengurangan sama sekali. toh tuhan nyiptain semua hal pasti punya meaning yang beda-beda kan.

saya punya sedikit pemikiran. yaa seengganya ini berlaku buat saya pribadi.
saya analogiin begini. kita kan manusia yah? manusia pasti pernah sakit. entah sakit meriang, flu, kanker, sakit kepala, dll lah. itu sakit. ada sesuatu yg dirasa sama raga kita. dan sakit. itu namanya sakit. trus ketika kita engga ngerasin sakit apa-apa. yaa biasa aja. maka kondisi engga sakit ini namanya adalah sehat. setuju kan? jadi sehat tercipta karena engga sakit. kesimpulannya gitu kan? beres.
ini pun berlaku sama definisi orang pintar dan bodoh itu. kalian-kalian yg ngerasa pinter nih yah, coba deh fikirin kl orang yg kalian bilang bodoh itu engga ada di dunia ini. seluruh manusia sepinter elu. apa predikat pinter itu bakal ada? apa penghargaan pinter dan bodoh itu tetep ada? ngerti?
….
….
gimana? sadar engga? iya kalian-kalian orang pinter itu tercipta karena ada orang bodoh. begitupun sebaliknya. tuhan nyiptain semua hal didunia ini itu sebagai penyeimbang. orang kaya bisa dibilang kaya yaa karena ada orang miskin. gitu kan. jadi kl kalian yang pinter nemu orang bodoh yaaa sadar deh. kalian yg pinter kan bisa pinter karena ada pembandingnya saat itu. tapi saya pun berkeyakinan ada aspek lain yang kondisinya bisa berbalik si pinter ini terlihat sangat bodoh. saya yakin.


misalnya kita bertanya-tanya kenapa sih tuhan engga ngasih liat wujudnya aja??? tinggal ngasih liat sekali udah deh kita engga akan minta lagi. seengga nya bikin kita yakin. tapi kenapaaa?
yaaaaa jawabannya karena tuhan engga mau curang. kl kita yg normal bisa ngeliat tuhan apa kabar yg tuna netra? engga adil doong.
itu lah kenapa kalian yg ngerasa pinter selalu lupa orang bodoh juga punya hak yg sama. bukannya nyepelein dan mandang sebelah mata!!

semoga ini bisa nyadarin kita kalo sebenernya kita tuh iiih engga pantes deh buat sombong-sombongan.
engga pantes!!!
semoga ini bermanfaat 🙂

karna kita semua adalah penyeimbang.
dan kita sedang memainkan peranan kita masing-masing.

adietiansyah 🙂

Musik Dan Anugerah

Salah satu definisi musik adalah sesuatu yang  berbunyi.

Dan arti anugerah bisa didefinisikan sebagai sesuatu yang sifatnya pemberian dari sang pencipta.

Saya punya banyak kawan yang bisa bermain alat musik. Dari yang hanya sekedar bisa memainkan saja, sampai yang tingkatannya udah jago banget. Lalu apa kita semua bisa main alat musik? Jawabannya “iyaaa banget!!” ko bisa? Iyaaa emang bisa banget. Okay ini dasar pemikiran saya kenapa saya bisa yakin kalo semua orang bisa main musik.

Ada dua  rumor yang beredar dimasyarakat.

Pertama. Orang yang udah bisa main musik berpendapat “belajar main musik itu harus punya bakat”

Dan orang yang udah bisa main musik bilang “kemauan bisa ngalahin bakat” (pendapat kedua ini mungkin karena dia udah ngalamin proses dari engga bisa sampe ke bisa. Karena dia punya riset sendiri, maka dari itu dia bisa bilang kaya begini).

Dua rumor itu memang saling bermusuhan kayaknya.  Biasanya orang yg masuk dirumor pertama itu dia engga suka sama musik, lebih ke penikmat saja mungkin. Atau engga suka sama sekali.  Trus mana dong yang bener? Mana yang bisa dijadiin pedoman buat bisa jadi motivasi. Hahaha menurut saya pribadi sih dua rumor itu engga salah. Karena bisa main musik dengan dasar rumor diatas juga bisa-bisa aja. Banyak ko buktinya.

Okay saya bahas satu-satu deh biar jelas.

Rumor pertama, main musik harus punya bakat. fine! Okay ini jelas bener. Bakal lebih mudah kalo kita punya bakat. asal muasal Bakat biasanya kondisinya kaya gini nih, entah itu ayah atau ibu nya, yang jelas salah satu dari mereka ada yang bisa main musik. Begitu anak mereka lahir, maka anak tersebut sudah dikatakan bisa main musik karena ada bakat dari orang tuanya. Engga harus dari ayah atau ibu nya juga sih, bisa juga dari kakeknya, neneknya, uyutnya, yaa siapun lah yang ada hubungan keluarganya. Yang jelas bakat diartikannya seperti itu. Bener ga? J

Lalu gimana sama rumor  kedua yang bilang “kemauan bisa ngalahin bakat”. banyak banget loh yang ga ada bakat tapi mereka bisa jago main musiknya.  yang saya lihat kebanyakan mereka terpengaruh sama lingkungan sekitar. Entah dari sekolah, kampus, social media. Yang jelas semuanya nampilin penampilan musik entah itu solo, band, atau boy band -___- hahahaha. Karna yang dia lihat bagus, munculah keinginan ingin seperti apa yang dia liat itu. Dia akan cenderung mengikuti dan berusaha sekuat tenaga latian sampe bisa main alat musik. minimal sama sesuai apa yang menurut dia keren. Dari cara memainkan, menirukan gerakan, bahkan ke warna lagunya. Disni tergantung kegigihan dia, semakin gigih dia berlatih, maka kemampuan bermain alat musik nya pun akan terlihat. Bukannya hanya menyamai, bisa jadi melebihi dari prioritas utama yang hanya “ingin seperti”.

Okay itu dilihat dari sisi pemain. Dan kesimpulan saya tentang semua orang bisa main musik masuk akal kan? Hehehe

Sekarang saya mau bahasa dari sudut pandang pendengar/penikmatnya. Pada suka denger musik kan? Sering? Suka? Gimana rasanya kalo engga denger musik seharian? Bête? Biasa aja? Lemes? Dan… yap tiap manusia pasti punya jawaban yang beda-beda. Jadi penasaran, setelah denger musik perasaannya gimana sih? Seneng? Biasa aja? Terpengaruh lagunya? Okay disini lah inti dari tulisan ini yang saya maksud.

Saya yakin sekian banyak orang dari yang maniak sampe yang Cuma sekedar suka doang dengerin musik pasti salah satunya ada yang punya rasa “bisa dikendaliin sama musik”. Ngerti engga?

Okay saya jelasin, kondisinya misalnya kita lagi denger lagu yang ngebakar semangat, Entah sengaja atau engga sengaja denger lagu itu. Terus setelah kita dengerin lagu ini kita jadi kebawa semangat juga, padahal hari ini dari melek mata sampe akhirnya denger lagu itu tuh engga ada apa-apa, semuanya biasa aja kaya hari-hari yang ga ada apa-apa.

Sama hal kalo kita denger lagu sedih, biarpun kita lagi engga dikeadaan sedih, tapi entah kenapa kita jadi ikutan galau, padahal asli kita lagi biasa aja. Ini kan aneh. Kalo kita dikasih obat tidur kita pasti langsung tidur. Kalo ini bisa dijelasin secara ilmiah kan. Ada unsur didalam obat yang bertemu salah satu bagian tubuh yang bikin kita jadi ngantuk trus tidur(saya engga tau namanya itu unsur apa, Tanya sama dokter heheheh). Tapi kalo ini, kita cuma dengerin musik, dan ini bisa pengaruh ke mood kita.  Dengan kata lain musik bisa mempengaruhi hari-hari kita. Mau semangat apa mau dibawa galau? Yaaa tergantung playlist kita masing-masing.

Bukannya saya ngerasa dapet bocoran dari tuhan, tapi ENGGA semua orang yang punya rasa ini. Saya yakin banget engga semua bisa ngerasainnya. Iyaa saya pun ngerti ini berlebihan kalo sampe dibilang anugerah. Tapi saya pun berkeyakinan buat orang-orang yang bilang ini hal yang biasa, lebay, engga penting, keimpulan saya berarti orang ini engga ngerasain apa-apa saat denger musik. Dingin, datar, mati rasa mungkin hahaha

Saya jadi pengen tau komentar orang-orang yang sangat terpengaruh sama musik yang dia denger. Misalnya saya disuruh komentar(karena saya ngerasa terpengaruh banget sama musik yang saya denger)

Komentar saya adalah hmmmm…. Begini deh, Yang jelas saya engga bisa nyalahin dan maksa buat orang lain suka sama musik atau ngerasain apa yang saya rasain kalo denger musik. Mau tau apa yang saya rasain? Hahahah saya juga engga bisa ngedefinisiin itu rasa apa namanya. Yang jelas dikesehariannya musik bisa kontrol mood saya. Terserah sih buat orang yang menertawakan ini. Yaa abis gimana dong? Ini ibarat saya udah pernah ke surga dan saya bilang ke orang yang belum pernah ke surga kalo di sana itu enak banget. Dan mau saya nyeritain sampe gimana juga kalo posisinya orang yang saya certain ini belum pernah ke surga yaaa susah kan hahaha yang jelas kalo ada yang nanya ke saya musik itu apa, yaa sama aja kaya nanya hidup itu apa.

Karena buat saya, orang-orang yang bisa ngerasain hal-hal yang engga bisa didefinisiin saat dia denger musik, itu adalah anugerah dari tuhan J

When you down, music help… 

Masalah Datang dan pergi itu hakiki

waktu itu ngeliat sepasang suami istri ngerayain ulang tahun pernikahannya yang ke 50th. gold anniversary yaa?
sayangnya engga sempet ngambil gambar dari kakek nenek yg lagi bahagia itu 😦
dan yg amazing apa coba? usia mereka saat ngerayain itu sama-sama 65 tahun. yang artinya mereka menikah saat berusia 15 tahun. WOWWWWW
entah apa yg terjadi saat itu sampe mereka(mungkin orang tuanya) memutuskan menikah diusia 15 tahun.
iya saya ngerti ko orang-orang dulu memang kebanyakan menikah diusia dini. saya nulis ini juga bukan membenar atau menyalahkan menikah diusia segitu. itu udah ada yg ngatur kan.
dan saya juga berkeyakinan kl sekarang nih di tahun 2012 ini ada yang menikah diusia segitu, terlebih buat mereka yg tinggal dikota. pasti mereka dipandang rendah oleh orang lain secara engga langsung. ko gitu? yaaa kenyataannya begitu. dilingkungan saya sendiri banyak bgt yg gt. kalo dirata-ratain mungkin usianya baru 17-19 taun. tapi yaa gt, banyak orang-orang yg mencibir macem-macem. dari nyalahin anaknya, nyalahin orang tuanya yg engga becus mendidik anaknya. yg jelas cibiran itu pasti datang bertubi-tubi.
dari apa yg saya liat,  saya pun narik kesimpulan yang seengganya ini berlau buat saya pribadi 🙂
seburuk apapun masalah yang nimpa kita, yg harus diingat adalah jangan fokus ke arah “nanti apa kata orang?”
karna demi apapun orang lain itu engga ada urusan dan engga berpengaruh apa-apa buat jalan kita kedepan. bener ga?
contah diatas misalnya, kalo umur 15 harus menikah dan kejadiannya ditahun ini, mungkin sepasang ini bakal dapet cibiran, hinaan, sindiran dari orang banyak(sindiran biasanya di sosial media). tapi bisa kita bayangin kalo seandainya mereka bisa ngejalanin sampe 50 tahun kaya kake dan nene diatas, saya yakin perayaan anniversary pernikahannya akan sangat romantis dan yang pasti……. BAHAGIA.
yap.  apapun kondisinya, cukup bertahan, pertahankan yg ada, dan saya yakin kita bakal seneng suatu hari nanti. 🙂

Kesel

jadi begini. entah ini itu budaya yg udah turun temurun ato emang ini karena manusia nya aja yg ngeselin. yg jelas ini yg mau saya tulis. hmmm sebelumnya iya iya saya juga tau diri ko kl saya juga engga sempurna.

kadang saya kesel sama sesuatu hal. dan saya yakin saya jadi kesel karna saya kurang berusaha keras buat ngertiin buat pahami akan hal yg bikin saya kesel. TAPI, saya juga sering bgt nemu hal-hal yang karna saya paham bgt, ngerti bgt, makanya saya jadi kesel.
seminggu ini saya banyak nemu hal-hal yg beginian. yap, dan ini saya temuin hampir diorang-orang yg secara usia beda jauh sama saya.

pertama.
waktu itu lg ngobrol sama temen yg basic pendidikannya ngambil IT. bla bla bla kita ngobrol bareng lalu ada orang(tua) yg nanya, “bisa benerin printer ga?”
temen saya engga bisa. alesan dia yaa emang engga terlalu ngerti(saya ngerti bgt org yg kuliah IT tuh bukan berarti bisa ngebenerin semua hal tentang komputer)
org yg kuliah dikedokteran pun engga selalu bisa nyembuhin yg sakit kan? kl dia kuliah di kedokteran apa dia bisa nyembuhin orang sakit? yaaa tergantung. kl dia ngambilnya kedokteran hewan gimana? ga bisa kaaaan..
balik lagi ke si orang tua itu. saya yakin banget kl dia tau omongan dia ampe saya tulis kayak begini, reaksi dia pasti “yaelaah gt aja dimasukin ke ati, becanda ko gitu aja marah”
hahahah itu dia yg saya engga ngerti. kenapa budaya becanda yg nyakitin kayak begini tetep diterusin. mending dia jadi comic aja deh biar dia bebas ngebecandain orang. lingkungan dia kali yaa yg bikin dia kayak begitu, ga tau deh. tapi pleaseeee yaa allah jadikan saya orang yg selalu ngertiin orang yaa allah 😦 temen saya kesel. keliatan banget. dan akibat perkataan si orang(tua) itu serasa dia jadi kecil banget. padahal, dia itu maniak produk apple banget. bahkan sampe ke bahasa-bahasa programnya dia jago banget. dan cuma karena urusan ga bisa ngebenerin printer, sisi jenius dia seakan-akan ilang. kasian.

sabar man. orang tua emang selalu menawarkan pengalaman. tapi kita yang muda bisa menawarkan masa depan 🙂 saik

kedua.
“everybody have a problem”
ada yg engga punya masalah? hahaha pengeeeen 😦
jadi ini yg sedikit ngambil perhatian saya. sedikit tapi membekas dan…kesel. masing-masing dari kita jelas punya masalah dan selalu ingin berbagi curahan hatinya sama org lain siapapun org nya. dan saya pun ngerti kadang ada orang yg ga kuat nahan buat engga cerita, yaa minimal sampe nemu orang yg tepat buat diajak berbagi. karna dia engga  kuat, makanya dia cerita kesiapapun temen dia.

okay sampe sini saya juga ngerti bgt kl ada org yg kayak begitu. ngertiiii bgt. tapi lagi lagi saya engga ngerti dan engga paham sama org yg dijadiin tempat curhat nya. kenapa? begini. saat org yg curhat lagi mengglegar cetar membahana ke satu orang, org itu fokus dan respek bgt. tapi KENAPA setelah semingguan deh ato lebih, hal-hal yg dicurhatin org tadi malah dijadiin ledekan buat dia? kan gilak!!! belum lagi ledekan itu dibahas didepan orang lain yg mau ga mau jadi tau masalah kita. grrrrr!!! lagi lagi saya coba berusaha keras buat ngertiin orang kayak begini. tapi engga ketemu. jatohnya jadi banyak pertanyaan.”ko dia gt sih?”, “ko engga punya perasaan sih?” gimana coba perasaan org yg punya masalah itu?

bete kan. pasti.

grrrrr…

masih banyak sih sebenernya yg pengen ditulis. bukan cuma 2 hal di atas doang. berhubungung pegel jadi cukup 2 aja deh hehehe(alesan)

udah dulu deh. hahaha see you babay daaaah

🙂

Introducing

Saya.

okay. berhubung ini baru pindahan dari blog yg lama. gpp deh mulai dari awal lagi.

PERKENALKAN hahaha nama saya Adietiansyah, 24 tahun, seorang karyawan swasta disalah satu agency di jakarta. saya anak ke empat dari 4 bersudara, tinggal di bogor, hmmm bentar bentar. ato gini aja deh.

Mungkin deretan kata di bawah ini bisa menganalogikan diri saya.

“…Pendek, kecil, kribo, putih, males, kurus, music, bass, bogor, biasa aja, tidur, gunung batu, gsp, weekend, sepeda, soundcloud, applefanboy, musicman, ketawa, facebook, simple, yahoo, super dupper slow, instagram, kagetan, pelupa, garing, egois, penakut, cengeng, octave, bassvaganza, 3 oktober, ribet, panik, happiness, pundung, pasrah, hetset, kemeja, convers, kereta, scoopy, bungsu, funk, perkusi, manggung, fino, ngantor, kuli, bloon, ripuh, engga pinter, twitter, flickr, path, tumblr, wordpress, air putih, gamelan, lemot, band, nongkrong, diem, kesel, senyum, manyun, bengek, lemah, lambat, gemulai. eh yg terakhir engga deng hehehe…” 🙂

semoga itu bisa mewakili dari diri saya. thanks

daaaaah 🙂